Busana Misdinar


Misdinar di Les Combes, Italia siap menyambut Paus (Foto: Corbis)
Banyak yang bertanya, seperti apakah busana misdinar yang sesuai dengan aturan liturgi. Jawabnya adalah alba. Atau lebih tepatnya, amik, alba dan singel. Mungkin banyak yang kaget, tapi memang begitulah aturannya. Setidaknya pasca Konsili Vatikan II.

Soal alba sebagai busana misdinar, berikut ini pasalnya: "Busana liturgis yang lazim dikenakan oleh semua pelayan liturgi, tertahbis maupun tidak tertahbis, ialah alba, yang dikencangi dengan singel, kecuali kalau bentuk alba itu memang tidak menuntut singel. Kalau alba tidak menutup sama sekali kerah pakaian sehari-hari, maka dikenakan amik sebelum alba. ..." (PUMR 336) Untuk lengkapnya, silakan periksa PUMR Anda, halaman 127-130, tentang Busana Liturgis. Hal yang sama ditegaskan lagi dalam Tata Upacara Para Uskup (Bdk. Caeremoniale Episcoporum 65).

Pelayan komuni tak lazim mengenakan alba model Romawi (Foto: TK)
Dalam foto di atas, para pelayan komuni tak lazim (asisten imam atau pro diakon) mengenakan alba model Romawi dengan ploi/wiru/lipatan, yang diikat dengan singel dan dilengkapi dengan kerah yang dapat menutup pakaian sehari-hari, dan oleh karenanya tidak lagi membutuhkan amik. Ini adalah salah satu contoh alba yang bisa dipakai oleh pelayan liturgi, termasuk juga misdinar.

Lebih lanjut, kenapa harus alba? Alba (Latin: albus, artinya putih) merupakan lambang kesucian dan kemurnian hati yang dibutuhkan untuk dapat melihat Allah (Bdk. Mat 5:8). Sungguh penting menunjukkan kepada Allah niat baik kita untuk menyucikan dan memurnikan hati dengan mengenakan alba yang benar. Gunakan warna putih yang bersih dan cerah dan bukan krem atau kuning. Kenakan alba yang panjang dan bisa menutup pakaian sehari-hari sepenuhnya, termasuk celana panjang. Di bagian leher, pastikan kerah pakaian sehari-hari tidak kelihatan, atau kenakan amik untuk menutupinya. Meski terkesan polos, jangan lalu tergoda untuk menambahkan salib dada sebagai asesoris. Salib dada merupakan privilese uskup (Bdk. CE 1199-1210). Berhati-hatilah dalam berkreasi untuk memperindah alba yang terkesan polos. Di beberapa tempat saya melihat alba dikenakan dengan "samir", suatu asesoris yang mirip pallium. Silakan periksa foto Paus di bawah ini. Selempang putih yang digunakan Paus itu adalah pallium model kuno. Asesoris ini hanya dikenakan oleh uskup agung metropolitan; ia mendapatkannya langsung dari Paus (Bdk. CE 62).

Paus mengenakan pallium (Foto: TPBF)


Sungguhpun PUMR terkini mengatakan alba, sejauh yang saya amati belum banyak misdinar di Indonesia maupun di negara lain yang mengenakan alba. Kita mungkin lebih terbiasa melihat misdinar dengan jubah dan superpli. Di Vatikan pun misdinar mengenakan jubah dan superpli. Penggunaan jubah dan superpli oleh pelayan altar ini masuk dalam definisi tradisi atau kebiasaan, yang dalam bahasa hukum Gereja disebut "consuetudo", dan karenanya merupakan praktik yang legitim (Bdk. KHK 23-28). Penggunaan jubah dan superpli ini juga disarankan, di antaranya, oleh para rubrikus terkemuka Fortescue, O'Connell & Reid (Bdk. The Ceremonies of the Roman Rite Decribed, 15th ed., 2009, p. 32).

Kalau sudah bicara jubah dan superpli, pertanyaannya lalu, "Apa warna jubahnya?" Seturut tradisi ratusan tahun, akolit atau misdinar mengenakan jubah yang sama dengan jubah imam. Sama modelnya dan sama pula warnanya. Hitam. Waktu imam-imam di daerah tropis diberi kelonggaran untuk memakai jubah warna putih dan tidak lagi harus warna hitam, misdinar tidak ikut berubah memakai jubah warna putih. Memang, jubah putih dan superpli putih bukan kombinasi yang baik. Di beberapa tempat di Eropa, seturut tradisi ratusan tahun, misdinar mengenakan jubah berwarna merah. Ini juga merupakan tradisi atau kebiasaan yang legitim dan boleh diteruskan.

Misdinar di Vatikan (Foto: Spaziani)
Sampai di sini kita mengerti bahwa warna jubah misdinar yang legitim adalah hitam, atau merah bila dikehendaki. Lalu, kenapa misdinar di Vatikan mengenakan jubah warna ungu? Ungu adalah warna "episcopal livery" atau seragam keuskupan (Nainfa, 1926). Seturut tradisi, dalam rumah tangga uskup, semua pelayannya, dari MC sampai diakon dan akolit atau misdinar, mengenakan warna ungu juga. Nah, misdinar di Vatikan mengenakan warna ungu karena mereka adalah pelayan Paus, yang adalah Uskup Roma. Lalu, kenapa misdinar-misdinar dewasa saat Misa Paskah atau Misa Natal Paus mengenakan warna hitam dan bukan ungu? Jawabnya sederhana saja, karena mereka umumnya adalah para seminaris yang sedang studi di Roma, dan mereka semuanya mengenakan jubah mereka sendiri yang berwarna hitam. Jadi, sampai di sini warna jubah misdinar yang legitim adalah hitam, merah dan ungu; yang terakhir ini hanya untuk misdinar yang melayani uskup.

Perlu saya garis bawahi, bahwa tidak ada aturan maupun tradisi bahwa misdinar perlu mengenakan jubah sesuai warna liturgi. Sama dengan tidak ada aturan maupun tradisi bagi imam untuk mengenakan jubah sesuai warna liturgi. Jubah Paus, kardinal, uskup, imam, diakon dan misdinar tidak pernah mengikuti warna liturgi. Warna liturgi hanya untuk kasula, dalmatik dan stola, plus singel kalau mau. Plus juga antependium, kain yang menggantung di depan altar dan ambo (mimbar baca). Itu saja. Jadi, meski paroki punya cukup dana, tidak perlu memesan jubah misdinar warna putih, merah, hijau, ungu dan hitam. Jubah misdinar cukup satu warna saja.

Misdinar di Vatikan (Foto: Spaziani)
Sempat ada yang mempertanyakan waktu misdinar di Katedral Surabaya mengenakan jubah hitam dengan collar putih. Collar kan hanya untuk imam? Jawabnya tidak. Collar hanya asesoris jubah, bukan penanda bahwa pemakainya adalah imam. Collar bisa dipakai oleh semua yang memakai jubah, klerus maupun awam. Yang jelas, awam hanya memakai jubah bersama superpli, dalam upacara liturgi, dan bukan sebagai pakaian sehari-hari. Lihat foto misdinar di Vatikan di atas dan di sebelah ini yang mengenakan Roman collar dari plastik. Lihat juga foto bapak-bapak dan anak-anak anggota Paduan Suara Kepausan Kapela Sistina di bawah ini. Mereka bukan imam dan bukan seminaris, tetapi semuanya memakai collar, yang sekali lagi adalah asesoris jubah. Juga, sebagai pelayan uskup (Paus adalah Uskup Roma) mereka mengenakan warna ungu, warna "episcopal livery".

Paduan Suara Kepausan Kapela Sistina (Foto: CMPS)

Berikutnya, di beberapa tempat saya temukan busana misdinar dengan "kerah lebar" di atas superpli. "Kerah lebar" itu sebenarnya mengambil bentuk asesoris busana uskup yang bernama mozeta. Mozeta hanya dikenakan oleh klerus dengan martabat uskup (Ut sive sollicite, 1969). Jadi, sebaiknya misdinar kita tidak mengenakan asesoris yang dikhususkan bagi para uskup. Memang, ada beberapa ordo mendikan yang sudah berumur ratusan tahun, di antaranya Fransiskan, Dominikan dan Karmelit, yang mendapat ijin khusus dari Paus untuk mengenakan mozeta sebagai bagian dari habit (jubah biarawan) mereka.

Superpli agung nan sederhana (Roulin, 1950)
Jauh sebelum Vatikan II, Roulin (Vestment and Vesture, 1950) sudah menyebut-nyebut "kesederhanaan yang agung", noble simplicity--salah satu terminologi penting yang disebut dalam Sacrosanctum Concilium (Konstitusi Suci Liturgi - Produk Vatikan II). Pandangan-pandangan Roulin tentang pentingnya Gereja kembali pada penggunaan busana liturgis yang sederhana tetapi agung sungguh senada dengan pasal berikut ini dari PUMR: "Busana liturgis hendaknya tampak indah dan anggun bukan karena banyak dan mewahnya hiasan, melainkan karena bahan dan bentuk potongannya. ..." (PUMR 344) Saya garis bawahi, kualitas bahan yang bagus dan potongannya yang lebar, seperti foto superpli di atas ini.

Sebagai penutup, Para Bapa Konsili Vatikan II telah mengajarkan kepada kita hal "kesederhanaan yang agung", dan bukan semata "kesederhanaan". Seturut ajaran tersebut, mari bersama memperhatikan kembali keagungan busana liturgi kita. Mari kita persembahkan hanya yang agung bagi Allah, bukan karena Ia memintanya, tetapi karena Ia sungguh layak dan pantas menerimanya.

Artikel lain yang relevan:
- Busana Uskup
- Busana Liturgi Uskup
- Busana Imam
- Busana Asisten Imam

Catatan: Artikel ini, dengan dua dari tujuh foto di atas, dimuat dalam Majalah Liturgi yang diterbitkan oleh Komisi Liturgi KWI, Vol 24 No 2 - Apr-Jun 2013.

2 comments:

Yogi Marsahala said...

terima kasih untuk infonya busana misdinar telah ditetapkan sejak Konsili Vatikan II, komentar balik ya ke blog saya myfamilylifestyle.blogspot.com

Albert Wibisono said...

Kembali Pak.

Salam,
albert